bacot

Author Archive

Tinder

Posted on: June 9, 2016

loh kok tinder?

ya, jadi kali ini saya bakalan bacot mengenai aplikasi kontak jodoh (gilagila kontak jodoh lo kata poskota) antara laki-laki dengan perempuan maupun sesama jenis. tergantung, lo straight apa belok.

saya punya teman. sebut saja namanya Muti. beberapa bulan yang lalu setiap saya ketemu dia pasti dia lagi nunduk lihat handphone. pas gue ngintip dia lagi ngapain, eh lagi buka tinder. saya tanya ke dia, “ngapain sih lu mainan gituan?” tau nggak dia nyari apaan? bukan jodoh melainkan, one night stand.

yeu gila lu sempak.

saya istighfar aja. sambil sesekali berusaha menyadarkan si Muti untuk tobat dan cari laki-laki di dunia nyata aja. toh, pergaulan dia sudah luas, sudah masuk perguruan tinggi. carilah relasi seluasnya. jodoh? anggap saja sambil menyelam meminum air.

nah, berikut akan gue kasih tau cara main tinder (lah? bodo.)

  1. login via facebook
  2. setting foto via fb yang menurut lo cantik/ganteng
  3. nah mulai deh tuh lo mencari ‘jodoh’ lo itu dengan swipe kiri kalo lo nggak suka dan swipe kanan kalo lo suka
  4. dengan sistem tinder yang entah gimana lo bakalan match sama satu orang yang swipe kanan foto lu juga.

mudah bukan? pret.

ya, saya akui saya juga main tinder. untuk apa? iseng aja. di tinder saya udah nemuin beberapa senior saya. saya juga ketemu mantan. tapi nggak balikan sih, cuma saya ketawain aja tuh orang ngapain main tinder. mungkin dia juga ngetawain saya. udah beberapa orang yang match tapi ya gitu nggak pernah berujung chat. yeu.

ada sih yang chat tapi kayak cuma basa-basi aja. ga asik wkwkwk.

jujur, saya bingung sama orang yang bisa nyantol via tinder kayak si Muti itu. sampe pindah chat via line segala. pernah berujung pertemuan in real life juga. apa si Muti nggak takut apa kalo misalnya laki-laki di Tinder itu ternyata…..serial killer? ok ini berlebihan. tapi, apa yang terjadi jika saya seperti ibu saya? selalu suudzon sama stranger. orang baik selalu dibilang “ih dia baik, tapi ujungnya nanti morotin” sama ibu saya.

saya kira, temen saya si Muti dan saya aja yang main tinder karena seiseng itu. teman kuliah saya juga. bahkan dia baru sehari main udah match sama puluhan orang. wah gila master sih itu. lah saya mah apa atuh main satu semester baru match sama 21 orang wkwk.

sebenernya saya suka main tinder untuk iseng aja. guilty pleasure aja gitu ngelike orang-orang yang saya anggap ganteng. terus, kadang suka nungguin “di like balik ga ya?” ditungguin sampai lebaran monyet juga nggak di like balik. hm ya sudah saya nunggu orang di kehidupan nyata aja untuk like balik. nggak mau virtual.

 

salam tinder, play safe because safety……can…….be……fun. LAH. bodo. tapi emang iya bener kok. lo kalo aman…ya fun. elah mikirnya ah.

 


gue juga suka makan

View my food journey on Zomato! View my food journey on Zomato!